Rabu, 20 November 2013

Minggu, 17 November 2013

Sekilas minuman yang berwarna coklat

Entahlah  saya addicted sekali dengan minuman-minuman yg berwarna coklat (coret Milo), maksudnya, seperti :

Cappucino Berbuih di atas (nyum). Teh susu yang seksi karena coklat yang diperoleh dari celupan teh, Teh tarik yang saya suka banget karena sensasi pahit-pahit manis susu, bahkan di saat saya menulis ini saya jadi kepingin banget teh tarik, ngidam.com..  Yang terakhir,  

Thai Ice Tea. Tapi ke-authentic-an minuman-minuman tersebut tidak selalu hadir di dapur rumah sendiri. Bahkan dulu saya pernah iseng membuat teh tarik beneran di tarik-tarik dan senang kegirangan karena ternyata sudah berhasil membuat buih-buih di atas minuman saya..tapi kalo soal rasa ya pastinya beda. Lain lagi kalo Capuccino. Minuman fave saya yang satu ini akan lebih enak kalo minum di cafe, karena beda rasanya capuccino yang buat sendiri dengan yang sachet-an. Sejauh ini, kalo saya lagi kepngen banget take a simple aja, beli yang sachet-an, nah kalo teh tarik yg paling maknyusss itu, Maxtea, seperti aslinya, tuang-seduh air panas-buih di atasnya hampir mirip dengan yang asli. Rasanya? beeeuhhhh enyak, manis pahit sedeeeeeeeeeep.......... Kalo Cappuccino setelah saya coba sana-sini merek ini itu yang paling dasyat, Torabika. Udah itu aja deh, kalo mau minum ala cafe ya Torabika (mustinya saya sudah masuk kandidat yang bakal di endors nih karena udah nyebut merek, hehehe, ngareeep...) Torabika itu walaupun sudah lama ngeluarin varian ini, baru-baru ini iklannya keluar di TV.. Iklannya pun gag anoyying, ga kayak merek" kopi yang lain, yang sekali tayang pake dialog yang diulang-ulang, semakin diulang saya semakin gak mau nyobainnya, hehehehe.... kyk white coffee, walaupun sempet diragukan ke-halal-nnya, kopi yang iklannya bak hipnotis ini sukses memaksa saya untuk mencobanya. tapi, saya gag cocok ternyata, biar dikata kopi ini aman untuk lambung tapi rasanya kok begitu saya minum ini rasanya seperti minum segelas kecil ekspresso tanpa kreamer ya?. Coret, saya gag cocok. Nah, kembali ke Torabika. Begitu varian cappucinonya keluar diiklankan, iklannya elegan, tanpa banyak dialog yang nyebelin, tanpa mejeng artis yang dibuat ala testimoni tanpa nyanyi", sukses deh mencerminkan image si kopi tesebut. Jadi mereka efektif ga perlu pake artis mahal, banyak, cuma model testimoni. Buat saya pribadi sebagai seorang desainer, penggunaan artis di iklan kadang malah sedikit menganggu estetika sebuah iklan. Yaaa lain halnya jikalau merek tersebut mau cepet laku, mau ga mau di 'sewa' lah artis-artis yang mendukung rating tersebut, malah sayangnya artis yang model begini sama sekali gag 'mutu', sorry yah, contoh sekarang lagi IN kembali mr. R****, sekembalinya dia dari tuduhan penyuapan, begitu kembali mengudara di acara talkshow bodoh yg diputar di salah satu TV swasta, sama sekali tidak 'menaikkan' derajat ke-intelektual-an artis tersebut di masyarakat., tapi yaaaah mau bagaimana, itulah ladang ia mencari duit sih, dan sudah trademark si artis yang sudah langganan menjadi bintang talk show bodoh yang gag bermutu. Lebih baik saya menonton perkembangan berita ekonomi dan bisnis dan berserius ria di MetroTV. Selain TV ini gak menanyangkan acara talk show murahan dan bodoh. Oke, cukup protesnya, hehehe... kembali ke minuman berwarna coklat.

Saya juga mencoba sensasi baru yang bernama, Vietnam Ice Milk Coffee,


beuh, ini mantep punya, keluaran Bengawan Solo. Tapi hati-hati dengan es nya, jikalau anda memesan ini, jangan minta banyakin es, rugi, karena esens kopinya hanya secuil. Pertama kali coba di gerai Bengawan Solo ITC Kuningan. Sang barista yang emang sudah 'authentic' tangannya meracik kopi ini. Saya mencoba di gerai BS yang lain, seperti di Mangga dua. Walah rek, es nya gede-gede! mengecawakan, si barista yang lebih cocok saya sebut mbak-mbak pelayan, dengan asalnya menaruh es batu yang gede-gede di kopi saya dan saya meragukan racikannya. Nyesel? gag juga, karena rasa ekspresso di kopi ini memang kuat, ebanyak apapun es nya rasa pahit ekspresso nya tetap berasa kental di mulut. Saya sih gag berani minum yang panas, karena
takut jantung saya ga kuat. Setelah destinasi petualangan BS saya berakhir di Mangga Dua, kemudian, baru-baru ini saya minum lagi di BS Teras Kota. Yah, emang sih es nya banyak, cangkirnya emang small, sy sempet kecewa telat bilang sama si mbak pelayan (begitu saya bilang, karena bagi saya seorang barista adalah orang yang meracik kopi dengan serius, seksama, gak ngasal asal jadi), begitu kopi mendarat di tangan saya, kecewa saya sedikit terhibur karena, walaupun es nya banyak tetapi tidak melunturkan si esens ekspresso tadi. Emang dasarnya saya suka minuman manis, saya tambahin 2 sachet gula, barulah manis. Ketika saya kecap, loh rasanya kok seperti Indocaffe coffeemix? hahahaha...... pahit manis tapi rasa ekpresso dari Vietnam Ice Milk Coffee inilah yang sangat meninggalkan kesan mendalam. Saya memang sedang hamil tua, sudah 8bulan, rasanya sempet khawatir kalo setelah minum Vietnam coffee ini jantung berdebar-debar, tapi alhamdulillha ternyata tidak...berarti bayi yang ada dikandungan saya mungkin ikut menikmati ya?hehehehe.....

sekilas tulisan saya mengenai minuman yang berwarna coklat, dan saya rasanya tidak sabar untuk mencoba Vietnam Ice Milk Coffee Bengawan Solo di gerai lainnya.. :)



Daftar Blog Saya

Mengenai Saya

Foto saya
Menjual koleksi set sprei dengan berbagai motif anak, dewasa dan bedcover. Terima pemesanan sarung bantal, bed cover saja. Also, quilt cover.

Arsip Blog

Pengikut

Daftar Blog Saya